Rabu, 05 Mei 2010

Me & My Cat

Aku seorang pecinta binatang. Terutama kucing. Tampang kucing yang lucu dan ngegemesin bener-bener bikin hati terhibur. Apalagi kalo udah ngeliat tingkahnya yang imut en kelakuannya yang sok-sok manja gitu. Wuah… serasa punya bayi dah. Hahahaha…..


Di rumah, aku punya seekor kucing jantan bernama Pepho. Ni kucing asli kucing kampung, sama sekali gak ada turunan Angora, Persia, apalagi Main Coon. Hehehe…. Bulan Juni nanti, usia Pepho genap 5 tahun lho. Si Pepho ini buat aku adalah kucing yang istimewa. Kenapa istimewa? Hmm… ga tau juga deh. Hehehehe…. Mungkin karena dia kucing pertama yang paling tahan lama di rumah ini. Dan kucing pertama yang aku rawat dengan sepenuh hati. Sebenarnya banyk sih kucing-kucing pendahulu Pepho yang tinggal disini. Tapi itu udah lama banget, dan sebelum aku suka sama kucing. Dan sekarang mereka udah pada mati, atau kabur dari rumah.


Si Pepho ini, kucing yang agak cerewet, apalagi kalau lapar. Dia gak akan berhenti ngeong-ngeong dan ngikutin semua orang yang pergi ke dapur. Dan hati-hati, kalau sudah terlalu lapar, dia bisa sangat agresif dan galak. Bisa nerkam kaki orang yang lewat!
Terus kalo udah dikasih makan, dia bakal sibuk jilat-jilat badannya, dan seterusnya, dia bakal keluar, pergi main. Hhh… kadang aku suka kesel sama Pepho. Kok gak mau diam di rumah kumpul-kumpul sama keluarga gitu. Yah… mungkin dia punya keluarga sendiri kali di luar sana. Istrinya yang bernama Srikitty dan anaknya yang entah ada berapa wallahu a’lam. Hehehe….


Pepho tuh emang jarang dirumah. Kadang aku khawatir dia kenapa-kenapa di jalan. Takut ditabrak mobil lah, dikeroyok kucing laen lah sampe metong. Huhuhu….
Tapi mau gimana lagi. Pephonya pengen maen terus. Aku gak tega ngurung dia di rumah. Biarlah dia bebas, asal bisa jaga diri ya nak! Hehehehe….


Makanan kegemarannya adalah ikan cue. Cue diaduk pake nasi, beuh… langsung deh tuh udah lupa daratan kalo begitu. Ikan lain juga suka sih, tapi ga seantusias cue. Dan untungnya, warung di sebelah rumah gue jualan ikan cue. Jadi langganan tetap deh hampir tiap hari. Kalo aku beli cue, udah tau deh tuh tukang warung aku mao ngempanin Pepho.
Oiya, Pepho tuh kalo lagi patah hati kelihatan banget. Dia bakal mengeong panjaaaaaaaang banget kayak kereta. Gak napsu makan, terus marah-marah mulu (ngeong kayak orang bentak-bentak gitu dengan mata melotot), lari-lari keluar rumah terus masuk lagi. Ah pokoknya heboh deh kalo si Pepho patah hati. Beberapa kali pernah seperti itu. Dan kebetulan pembantu aku ngeliat kalo pacar si Pepho ‘jalan’ sama kucing jantan lain.
Meskipun kucing kampung, Pepho tuh kucing yang lumayan ganteng (ya iyalah masa kucing sendiri dibilang jelek). Bulunya putih dan coklat keemasan. Gak kayak kucing laen yang warnanya suka acak-acakan, warna bulu Pepho tuh rapi. Bagian coklat keemasannya cuma sebatas kaki depan, selebihnya putih, tapi bagian kepalanya campur keemasan lagi. Dan satu ciri khas Pepho yang akan selalu dikenang: pitak!
Hehehe…


Dulu, waktu usianya masih satu tahunan gitu, dia pernah berantem sampe bagian pinggang sebelah kirinya itu luka parah. Dan semenjak itu, lukanya berangsur sembuh tapi bulunya nggak tumbuh lagi. kalo sekarang sih udah tumbuh lagi tapi sedikit, kelihatan deh pitaknya. Tapi gapapa, Pephoku masih tetap ganteng kok. Buktinya banyak betina yang ngejar-ngejar. Hihihi…..


Aku berharap Pepho panjang umur, dan hidup bahagia. Yah, biasanya kan umur kucing 10-15 tahun gitu ya… hmm… berapa pun usia Pepho, aku sih berharap Pepho hidupnya bahagia deh, terus matinya juga baik-baik. Ga dengan cara kelindes ato dijahatin sama orang…. Hikz. Jangan sampe dong….
Aku dan semua anggota keluarga aku sayang banget sama Pepho. Malahan ayahku kadang yang masakin ikan buat Pepho.
Pernah lho, waktu itu, Pepho pulang dalam keadaan basah kuyup. Gak tau deh tuh abis berantem atau kecebur got. Pas dia pulang, kita semua kaget karena tampangnya yang kotor dan acak-acakan. Langsung aja semuanya beraksi. Adeku yang paling kecil langsung bawa Pepho ke kamar mandi buat dimandiin. Ayahku langsung melesat ke warung beli ikan cue, terus langsung dimasak sama ibuku. Pas Pepho abis mandi, nasicue (nasi campur cue) udah tersedia. Horeeeee…. Akhirnya Pepho makan lahap dengan kondisi badan yang bersih. Wah senangnya….


Hmm… kecintaan aku sama kucing ini bikin aku terinspirasi buat menulis novel yang bertemakan kucing. Yah doain aja ya, supaya lancar dan selesai dengan hasil yang memuaskan. Tokoh utamanya seorang cewek pecinta kucing, dan kucingnya yang bernama Pepho. ^_^


Yah, aku rasa, baik sekarang maupun nanti, hidup aku gak akan lengkap tanpa kucing. Aku pengen punya kucing lagi sebenarnya, jenis Persia atau campuran. Yah, yang betah di rumah gitu. Hehehe… abisnya Pepho mah keluar mulu. Tapi, aku kasihan sama Pepho, nanti dia tersaingi. Terus, aku juga belum terlalu ngerti cara ngerawat kucing Persia. Keuangan juga rasanya belum menunjang nih. Hehehe…. (ngaku juga). Tapi kalau nanti aku berumah tangga atau Pepho sudah tiada (huaaaaaaaaaa hikz hikz!) aku pasti bakal ambil kucing lagi buat menemani hari-hariku ini….


Ada satu rahasia kecil tentang Pepho. Pepho punya banyak teman lho. Dan ikutan klub eksklusif pesan berantai yang anggotanya pecinta kucing semua. Gimana caranya? Wah itu rahasia. ^_^


Salam catlovers!

7 komentar:

  1. Salam miaw miaw Pepho Kucing Gaul !!
    Majikan Pepho ada2 aje nih !! kok Pepho dibikikin blog seeehhh ? ntar jadi makin ngetop n bnyk fans-nya , makin belagu dy ! sekarang aja pacaran mlulu n jadi potomodel dimana2 , gak mau bagi ikan cue-nya ama Oddy lagi Y_Y

    BalasHapus
  2. hahaha..... lucu-lucu.
    gue juga punya kucing dulu namanya "kutil". tp sudah lama mati. nggak tau matinya knp... jantung, kangker atau hepatitis. hehe.

    BalasHapus
  3. @ oddy: hahaha....ini bukan blognya pepho mbak..ini blog aq tp aq lg pengen posting ttg pepho....hehehehe...... klo pepho d bkinin blog bs mkin gaol ntar dy mjikannya kalah gaol ntar..wkwkwkwk......
    oddy jg suka cue??ahaaaaay.....nanti lah pepho paketin k rmh oddy....hihihi....

    @bambang: mngkin matinya gara2 kutilan kali?hehehe.... yah turut brduka cita gw beng.... kucing emng lucu...dnger2 bs mnyehatkan jantung jg lho....hmmm......

    BalasHapus
  4. duh ampe berlinang air mata daku ngebaca nya....
    betapa sayang na sang penulis terhadap kucing na ampe ke transfer melalui hatiku....

    ampe nangis karena ingt ello, my last cat
    huhuuhuh

    trss berkarya ya dyah...
    meeooong.........

    BalasHapus
  5. @anonim: ^_^ jgn sedih kawan.... let's smile...kenangan ello hrus bkin km tersenyum.. karena aq yakin nanti di jannah-Nya, qt bs kok ketemu sm hewan ksayangan qt lg kalau qt mau....

    amiiin....doakan ya....^^
    meooooooow.............

    BalasHapus
  6. Tersenyum ku membaca kisahnya... kamu beruntung pho, ga semua kucing bisa memperoleh kesempatan untuk diangkat kisahnya menjadi sebuah tulisan.... ah, emang kamu pikirin ya pho, buatmu lebih asyikan juga berkeliaran di luar sana....be carepul ya pho..

    -dora&emon-

    BalasHapus
  7. Maryam Diyah3 Juni 2010 02.25

    pepho memang kucing yg bruntung...krn punya teman2 yg menyayanginya....seperti dora&emon...^_^
    yg pnting, sblum berkeliaran pho slalu mkn rakus, biar kuat!eoooooong!!

    BalasHapus